Thursday, July 26, 2007

Ayuh Penulis - Kena Bikin Sendiri

Hari ini saya menulis lagi setelah hilang mengah.

Saya agak tertarik dengan entri Sdr Amir Husaini. Dia berbicara tentang novel2 yang diterbitkan di sini kurang mendapat sambutan berbanding dengan mereka di luar negara. Saya fikir ini memang benar sekali. Tidak pernah saya lihat satu2 syarikat penerbitan itu mengadakan sesi pelancaran dan promosi di akhbar atau majalah sebagai promosi barisan penulisnya. Semuanya menunggu pesta buku, barulah dikumpulkan para penulisnya. Buku2 sudah masuh dalam pasaran agak lama tapi menyedihkan orang ramai tidak menyedari. Alahai buku2, itu belum diperkatakan timbunan buku2 DBP yang akhirnya dikumpulkan pada hujung setiap tahun dan dijual secara murah di Keramat AU3. Bagaimana itu ya?

Entah bilalah mimpi ngeri ini akan berakhir ataupun ianya adalah permulaan mimpi ngeri kepada mereka yang bernama penulis.

Sekarang saya sedang berusaha menulis cerita fantasi yang akan diterjemahkan ke bahasa Jepun (cita2 saya) dan dipasarkan ke sana. Penulis2 kalau mahu maju kena bikin sendiri, promosi sendiri, kalau sudah diterbitkan promosi sendirilah, sehinggalah satu ketika para Penerbit berkata "Oh ... kita perlu mempromosikan penulis kita ini supaya laku, apabila laku kita pun maju, apabila maju, kita pun kaya. Sekarang ini kita tiada bajet." :(

Saya pula fikir begini, kalau tidak promosi tak laku, kalau tak laku tak maju, kalau tak maju tak kayalah - maka syarikat penerbitan juga menanggung kerugian, tidak begitu?

Kalau penulis itu menulis secara sepenuh masa, agaknya bajet apa yang dia ada dalam tangan. Jawapannya - hanya penulis sepenuh masa sahaja yang tahu.
Komen Opah De Code pula.

10 comments:

Anonymous,  10:17 PM  

mmg panas, bro. panaassss...
tolong cepat tambahkan kepanasannya. ngeeee.

~ainin naufal~

Anonymous,  1:17 PM  

setuju sgt ngan pandangan sf.
kekadang tu bila karya dari luar negara, kalau top di negara itu maka akan dibawa masuk dan dipromosikn secara hebat dan besar2an di negara kita.
jadi adakalanya pnerbit tmpatan x brape membantu penulis tmpatan krn x yakin dgn karya pnulis tmpatan. ( kcualilah pnulis jadi penerbit.)
Di sini hubungan baik antara pnulis dn pnerbit perlu digiatkan tapi mgkin mlalui jalan sukar. akhir sekali, pnulis kena pandai pilih pnerbit.

* ini satu cabaran buat pnulis, semoga dapat ditgni secara bijak dan berhikmah.

wallahualam.

puteri 1:47 PM  

salam kenal dr puteri =)

©Opah De 3:29 AM  

SF... OD bersetuju. Baca komen Kak Aina pula untuk entri OD. Yang nyata, kita kena bersatu. Kita... orang kita. Kalau sekarang orang lain yang pegang nasib kita, apa kata kita usaha untuk meletakkan nasib kita di tangan kita sendiri. Bukankan ALLAH menyuruh hambaNYA berusaha untuk memperolehi sesuatu kejayaan? Kita dah tahu, cara yang sedia ada bukan jalan yang terbaik untuk kita. Ayuh, kita cari jalan lain!

Anonymous,  1:53 PM  

Kena belajaq-belajaq makan sushi nih!
-kangaq

macai_suci 11:21 AM  

hmm....menyentuh mengenai isu ini...baru-baru ini saya berkunjung ke Mid Valley...disana saya tertarik dengan promosi buku Harry Potter...promosinya cukup hebat..kemudian saya melangkah kaki ke kedai buku DBP. Apa yang saya lihat suasanya berbeza tiada promosi karya terbaru semuanya kena pilih sendiri...lebih menyedihkan bila bertanya kepada penjaga disitu dia sendiri pun tak tahu mana satu hasil karya yang terbaru....sedihkan....

gelembai,  7:56 PM  

untuk pasaran yang lebih luas, kau kena terjemaahkan juga ke bahasa inggeris (di amerika tak sebut pun sebagai bahasa amerika) dan kau masukkan ke dalam amazon.com

Hydrocodone 6:14 PM  

Dv7i7l The best blog you have!

william d ford federal loan 1:21 AM  

mMaNNz actually, that's brilliant. Thank you. I'm going to pass that on to a couple of people.

Related Posts with Thumbnails

Blog Archive

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP