Wednesday, July 26, 2006

Cerita Tuan Puteri

"Mahu mencari apa?"
"Bukankah tuan hamba ingin mencari cinta yang abadi?" Awan gemawan direntas, Tuan Puteri senyum. Tangannya didepangkan.
Bagaikan mimpi saya terbang bersama tuan puteri - katanya mencari cinta. Mana tahu ada di atas langit biru. Katanya lagi, pencarian ini bakal disulam dengan duri dan onak yang setia menanti bagi sang pencari. Tiba-tiba kecut perut saya memikirkan itu semua.
"Lagi?" kubertanya.
Tuan puteri senyum,"kita terbang dahulu ya, nanti baru tahu. Sabar, cinta menanti tuan hamba tapi harus tabah ya".
Badan terasa ringan, perlahan kaki saya terapung lantas mata tertancap ke bawah. Ah, saya sudah terbang! Terbang! Terbang mencari cinta. Awan nipis segera berpaut di hujung lengan baju. Kedinginan mula menjentik. Ya, saya terbang! Ini bukan cerita dongeng. Bukan cerita pari-pari dan putera raja.
"Wahai tuan puteri. Bolehkah hamba bertumpang tanya?"
"Ya, silakan." Tuan Puteri menjeling sambil gugus senyum yang tidak pernah gugur dari daun wajahnya.
Saya menggosok-gosok kedua belah tapak tangan sambil bertanya lagi, "Siapakah tuan puteri ini? Kenapa membawa saya sejauh ini?"
Tuan puteri gelak kecil.Manis ...
"Hamba adalah dewi cinta. Menyahut panggilan para pencari seperti tuan hamba untuk dibawa ke sana."
"Ke sana mana?"


2 comments:

Puan Ainon Mohd. 1:51 PM  

Weiiii! Mana dia mutiara yang kutunggu-tunggu itu, wahai tuan hamba?

Related Posts with Thumbnails

Blog Archive

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP